ALUMNI ITS INOVASIKAN KAPAL KESEHATAN MASYARAKAT KE DAERAH PELOSOK

SIARINDOMEDIA.COM – Kontribusi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kepada masyarakat juga disalurkan melalui Ikatan Alumni ITS (IKA ITS). Mengusung Kapal Kesehatan Masyarakat, IKA ITS menciptakan kapal ramah lingkungan untuk menunjang fasilitas kesehatan masyarakat di daerah pelosok.

Ketua Pelaksana proyek Kapal Kesehatan Masyarakat Ir Hari Supriyadi mengungkapkan bahwa kapal tersebut berguna sebagai penyedia fasilitas kesehatan masyarakat sekitar sungai di pelosok Indonesia. Inovasi tersebut bermula ketika dia dan tim melakukan kunjungan ke beberapa wilayah bantaran sungai.

“Masyarakat di jalur sungai Musi kesulitan menjangkau Puskesmas karena terhalang akses transportasi,” ungkap Hari mencontohkan salah satu kasus hasil kunjungannya.

Berangkat dari hal tersebut, Ketua Umum PP IKA ITS Ir Sutopo Kristanto MM bersama Ir Toeloes Boedi Witjaksono dan Hari membentuk tim pengerjaan proyek Kapal Kesehatan Masyarakat tersebut. Alumnus Departemen Teknik Sipil ITS ini mengaku pengerjaan dimulai sejak 5 Desember 2022 hingga 5 Januari 2023.

“Kami turut bersinergi dengan dosen ITS dari segi perhitungan, diskusi teknologi terbaru, dan aspek lain dalam pengerjaan,” terangnya.

Hari menambahkan bahwa Kapal Kesehatan Masyarakat direncanakan untuk diproduksi massal dan beroperasi di sungai wilayah Pulau Kalimantan atau Sumatera. Di samping itu, telah dilakukan show unit dengan mengundang Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI Dr Ir M Basuki Hadimuljono MSc.

Link Banner

“Kegiatan itu untuk mempresentasikan kepada pemerintah bahwa ada inovasi kapal yang dapat dikembangkan bagi masyarakat,” tambahnya.

Kapal Kesehatan Rakyat
KONTRIBUSI IKA ITS. Tampilan luar Kapal Kesehatan Masyarakat karya alumni ITS yang ditujukan untuk masyarakat di daerah pelosok Indonesia. Foto: Ist/HumITS

Salah satu staf proyek Kapal Kesehatan Masyarakat Anindra Ahmad Farras ST menjelaskan bahwa kapal ini dirancang khusus agar bisa menyusuri sungai sampai ke pelosok. Terdapat tiga lambung kapal trimaran yang berguna untuk menjaga keseimbangan kapal selama berlayar.

“Kapal di sungai harus memiliki draft yang rendah agar bisa berlayar di perairan dangkal,” jelasnya.

Di samping itu, alumnus Departemen Teknik Perkapalan ITS ini juga mengatakan bahwa kapal tersebut tersusun oleh material logam yang dilapisi High Density Polyethylene (HDPE). Material tersebut dapat didaur ulang dan mampu meminimalisir korosi.

“Material HDPE cenderung lebih ramah lingkungan dan tidak memerlukan perawatan yang tinggi,” ujar lelaki yang akrab disapa Farras ini.

Selain dari segi material, lanjutnya, Kapal Kesehatan Masyarakat juga ramah lingkungan dari segi penggunaan energi. Dengan konsep hybrid energy, kapal ini menggunakan dua energi berupa minyak bumi untuk penggerak mesin kapal serta panel surya untuk aktivitas kabin. Berjumlah 12 panel, energi listrik bertenaga surya mampu menunjang penerangan kapal, peralatan kesehatan, serta navigasi kru kapal.

Kapal dengan kapasitas mesin 300 horsepower (HP) ini menyediakan sejumlah fasilitas kesehatan. Mulai dari dua kamar pasien, meja dokter dan perawat, perlengkapan diagnosa, hingga peralatan untuk operasi ringan.

“Adanya kapal ini dapat meningkatkan kualitas pelayanan Puskesmas setempat dalam fasilitas pelayanan medis, obat obatan, dan tenaga ahli,” tutur Farras.

Puskesmas apung
PUSKESMAS APUNG. Interior bagian dalam Kapal Kesehatan Masyarakat dari IKA ITS dengan berbagai fasilitas kesehatan yang dibutuhkan. Foto: Ist/HumITS

Dia berharap, Kapal Kesehatan Masyarakat ini dapat menjadi bukti bahwa Indonesia mampu menciptakan sebuah produk inovasi yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat. Di samping itu, dia juga berharap hal ini dapat lebih memotivasi mahasiswa ITS untuk terus berinovasi.

“Semoga menginspirasi para insinyur muda untuk berinovasi,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *