INI 5 ALASAN KUCING SANGAT DISUCIKAN DI PERADABAN MESIR KUNO

SIARINDOMEDIA.COM – Kucing di peradaban Mesir kuno sangat disucikan karena beberapa alasan yang berkaitan dengan agama, budaya, dan simbolisme.

Berikut 5 alasan penting yang menjelaskan mengapa kucing begitu dihormati di Mesir kuno:

1. Peran Pelindung

Kucing dianggap sebagai pelindung yang efektif terhadap hama berbahaya seperti  tikus, ular dan kalajengking. Mereka membantu menjaga rumah dan gudang biji-bijian dari hewan-hewan yang dapat merusak panen.

2. Simbol Dewi Bastet

Kucing dianggap sebagai manifestasi dari Dewi Bastet, yang merupakan dewi perlindungan, kesehatan, kesuburan, dan musik.

Link Banner

Dewi Bastet sering digambarkan sebagai wanita berkepala kucing, yang menunjukkan hubungan erat antara kucing dan aspek-aspek positif yang diwakilinya.

3. Pengusir Roh Jahat

Kucing dipercaya memiliki kemampuan untuk melindungi dari roh jahat dan penyakit. Ini membuat mereka menjadi simbol perlindungan yang kuat di dalam rumah dan juga dalam kehidupan setelah kematian.

Mumi kucing
DIPERCAYA MENJAGA ROH. Seorang arkeolog Mesir tengah membersihkan mumi kucing di sebuah situs bersejarah di Kairo. Dalam ekspedisi arkeologi, ditemukan ribuan kucing yang dimumikan bersanding dengan orang yang meninggal. Foto: Getty Images

4. Kesetiaan

Orang Mesir kuno percaya bahwa hubungan mereka dengan kucing akan berlanjut setelah kematian. Makam-makam Mesir sering menggambarkan kucing sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari, menunjukkan peran penting mereka dalam masyarakat.

5. Simbol Keberuntungan

Kucing juga dianggap sebagai pembawa keberuntungan dan magnet rezeki, tidak hanya di Mesir, tetapi hingga ke China.

Dengan demikian, kucing, dengan semua asosiasi simbolis ini, menjadi hewan yang sangat dihormati dan dianggap suci dalam masyarakat Mesir kuno.

Follow Berita & Artikel Siarindo Media di Google News

Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *